Perempuan dan Masyarakat Adat - Indigenous People

Menurut Kardi, melindungi ruang hidup dan sumber penghidupan masyarakat marginal, termasuk masyarakat adat, merupakan kunci keberlanjutan lingkungan. Sementara bila terjadi bencana ekologi, mereka pula yang menjadi kelompok paling rentan terdampak. “Mereka yang hidup bersama hutan, punya peran besar menjaga hutan. Sesungguhnya mereka laik memperoleh perhatian kita, karena mereka pahlawan penjaga Bumi yang sesungguhnya,” ucap Kardi.

Bencana banjir Kalimantan Barat yang terjadi pada November 2021 lalu berdampak pada ladang masyarakat di daerah yang terdampak banjir, tak terlepas lahan masyarakat di Desa Sawang Senghiang, Sintang, Kalimantan Barat. 

Melalui platform Kitabisa, Gemawan melakukan penggalangan dana untuk meringankan beban masyarakat yang terdampak banjir. Sisa dana sebesar 1 juta rupiah hasil penggalangan dana yang diperoleh digunakan untuk pembelian bibit tanaman. “Melalui pembelian bibit, Gemawan berharap dapat meringankan beban masyarakat yang ladangnya terdampak banjir,” ujar Stefanus Kardi, pegiat Gemawan di Sintang. 

Baca juga: Bantu Pemulihan Pasca Banjir, Gemawan Salurkan Bibit Hasil Donasi Online di Kitabisa

“Saat itu, kami memilih membelikan bibit kacang panjang, timun, gambas, dan cabe  agar bisa dipanen dalam waktu yang singkat,” ujar Kardi, sapaan akrabnya, saat menjelaskan alasan pemilihan bibit. Sawang Senghiang berjarak 8 jam perjalanan dari ibukota Kabupaten Sintang, didiami oleh masyarakat adat Suku Dayak Uud Danum Tepe. 

“Masyarakat adat di sini mengandalkan sumber penghidupan yang berasal dari hutan dan ladang. Sejak beberapa tahun terakhir Gemawan beraktivitas di sini untuk menemani masyarakat memanfaatkan skema perhutanan sosial melindungi hutan mereka,” jelas Kardi.

Baca juga: Manfaatkan Skema Perhutanan Sosial, Masyarakat Adat dan Gemawan Petakan 108 Hektar di Sawang Senghiang

Hasil penggalangan dana sebesar Rp1.030.860,00 diserahkan dalam bentuk bibit tanaman saat kampong meeting (kunjungan kampung) Januari lalu. Selang 2 bulan, bibit tanaman itu sudah bisa dipanen masyarakat. Rabu (30/03) kelompok perempuan di Desa Sawang Senghiang melakukan panen raya dari bibit hasil donasi.

Kardi: Masyarakat Adat adalah Penjaga Bumi

Menurut Kardi, melindungi ruang hidup dan sumber penghidupan masyarakat marginal, termasuk masyarakat adat, merupakan kunci keberlanjutan lingkungan. Sementara bila terjadi bencana ekologi, mereka pula yang menjadi kelompok paling rentan terdampak. “Mereka yang hidup bersama hutan, punya peran besar menjaga hutan. Sesungguhnya mereka laik memperoleh perhatian kita, karena mereka pahlawan penjaga Bumi yang sesungguhnya,” ucap Kardi.

Kelompok Masyarakat Adat di Sawang Senghiang Panen Sayuran

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.